oleh

TNI AD Tewas Dikeroyok, Polisi: Korban Ditusuk Memakai Senjata Tajam Dua Kali

JAKARTA – Kasus pengeroyokan yang melibatkan seorang anggota TNI AD yang tewas dikeroyok empat orang pelaku tengah di proses secara hukum di Polda Metro Jaya.

 

Kepolisian telah melakukan pemeriksaan terhadap delapan saksi, guna dimintai keterangan perihal kasus pengeroyokan tersebut.

 

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan, mengungkapkan kronologis kejadian, sehingga terjadi pengeroyokan yang dilakukan oleh sejumlah orang tak dikenal, hingga menewaskan anggota TNI AD bernama Sahdi (22).

 

Peristiwa tersebut terjadi di Jalan Pluit Selatan Raya, Penjaringan, Jakarta Utara, Minggu (16/1) pukul 03.00 WIB.

 

Anggota TNI itu meninggal dunia akibat luka dari senjata tajam yang dibawa pelaku.

 

Kombes Zulpan menyebut total ada delapan saksi yang sudah dimintai keterangan dalam kasus TNI tewas dikeroyok  tersebut. Insiden nahas bermula saat empat orang pelaku menggunakan dua sepeda motor mendatangi para saksi.

 

Berdasarkan keterangan saksi, keempat pelaku menanyakan dengan kalimat ‘Apakah kamu orang Kupang’. Saksi Sofyan lantas menjawab bukan orang Kupang, tetapi Lampung.

 

“Setelah itu, pelaku bertanya ke korban Sahdi dan korban tidak menjawab,” kata Zulpan dalam keterangannya, Senin (17/1).

 

Lantaran Sahdi tak menggubris pertanyaan para pelaku, cekcok pun tak terhindarkan.

 

“Korban saling pukul dan satu pelaku berkaus hitam mencekik leher korban Sahdi sambil memegang tangan korban,” beber Kombes Zulpan. Tak hanya sampai di situ, seorang pelaku berkaus biru menusuk korban menggunakan senjata tajam sebanyak dua kali hingga korban jatuh tersungkur.

 

Perwira menengah Polri itu mengatakan pelaku berkaus hitam dan biru secara acak menyerang orang yang ingin melerai pelaku, termasuk korban Samsul Ma’arif. Korban Samsul terkena serangan menggunakan senjata tajam oleh pelaku berkaus hitam.

 

“Mengakibatkan korban Samsul luka sobek di dada sebelah kanan dan punggung belakang,” kata mantan juru bicara Polda Sulsel itu.

BACA JUGA: Pengeroyok Siswa SMP Hingga Tewas di Kota Tasik Terancam 15 Tahun Penjara

Selain Samsul, ada korban lainnya yang bernama Soleh mengalami luka di bagian jari manis sebelah kanan putus dua ruas. (jpnn/rit/jabarekspres)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.